Sajak-Sajak Lengkap Perjalanan yang Bulan

 

Perjalanan yang Bulan

(1997-2007)

Sajak-Sajak

Irfan Hidayatullah

 

Khusuf

 

Bulan perlahan-lahan

Mencair

Mengalir dalam benak-benak

Penuh mimpi

;abad ini

September 1997

 

Hutan Kita Terbakar

 

Hutan kita terbakar angan

Asapnya membumbung

Menutupi langit cita-cita

Dan jelaga

Bergayut

Di gedung-gedung bertingkat

Bangga hati

 

Hutan kita terbakar angan

Karna api mimpi

Takkan mati

Hingga hujan janji

Terjadi

September 1997

Kehidupan I

 

Retak-retak dinding rumah kita

Telah kutambal dengan

Uang dua puluh ribuan

 

18 Sep. 1997

Global

 

Bumi bulat

Seperti jeruk purut

Tergeletak  di talenan

Di samping pisau berkarat.

18 Sep. 1997

 

Rasa

 

Rasa ini,

Itu, dan sekian kesibukan

Hati

Terbukti:

“Aku resah dan ingin pecah!”

lalu menjadi

naskah, nyanyian, dan bangku perkuliahan.

April 1997

 

 

Rindu

 

Kenyataan yang menggumpal

menyesak di dada

adalah isyarat suatu kelahiran bagi

mawar dengan duri-duri

matahari

Juni 1998

 

Fana Itu

 

Bunga matahari

terbakar matari

 

Juni 1998

 

 

Siap-siap tukmati

 

Layon itu

tergantung pada ranting

kering

 

Juni 1998

 

Negeri doa

 

Negeri kita

Negeri penuh doa

yang melayang taktentu pijak

Negeri kita

Negeri religius

Negeri ritual pengharapan

Negeri dinamis mengemis

Negeri kita

Menunggu uluran

dari para dermawan keoptimisan

Negeri kita

Negeri kotak hitam

Di dunia gelap malam

 

Feb. ’99

 

 

Mati yang hidup

 

Sempat terpikir

olehku tentang mati itu

Ya, Allah

namun rasaku mati

Sempat terbersit

pada pikirku tentang mati itu

Ya, Allah

tapi pikirku mati

Aku merasa hidup, dan

Aku memikirkan hidup

Terus, terus, dan menerus

Dengan kesadaran yang takpernah

Mati

 

Februari ’99

 

Wajah ibu di negeriku

 

Wajah ibu

Terjelma pada

Cuaca negeriku

Namun

Tanpa doa

Tanpa kasih sayang

Wajah ibu

Terjelma pada

Cuaca negeriku

Menelan-nelan usia

Menanti-nanti balas jasa

Dari anak-anaknya.

 

Februari 1999

 

 

Sebuah mahar

 

Ada mahar itu

pada senyum matahari

dan kepakan sayap angan

untuk menyentuh keindahan

pada bunga mekar berseri

engkau berayun-ayun pada

dawai yang melantunkan lagu

cinta suci ikatan perkawinan

 

; kini terbukalah garba

 

Maret ’99

 

Menikah

 

Bu, tidakkah

Keinginan ini sempurna

Seperti doamu di altar “janari”

 

Bu, tidakkah

Kedewasaan itu menjelma

Seperti harapanmu pada janji

Anakmu siap menikah

Dengan sepi dan anyaman suci

Keikhlasan diri

Ya, Bu?

 

Maret ’99

 

Catatan kecil sebuah perjalanan

 

Aku menunggu kedewasaan ranum

ketika sebuah pohon berbuah dan indah

maka saat adanya kekecewaan

tuntaslah semuanya oleh keindahan

dan keterpesonaan

Aku telah mencicipinya dalam angan

dan aku akan memetiknya seperti adam

dan turunlah semuanya pada kenyataan

aku mohon jangan kau katakan

aku belum dewasa.

maret ’99

 

 

Katakan

 

Katakan pada Allah

Kita ikhlas

Apapun terjadi

Semua kan teralami

Dan aku ini

Bukan mimpi bagimu

Dan dirimu

Bukan misteri bagiku

Katakan pada Allah

Kita ikhlas

Apapun terjadi

Perahu-perahu telah siap melaut

Dan fajar kan kita singsing

Di tengah samudra

Aku dan kamu

Menjadi ikan di sana

Maret 1999

 

 

Catatan I

 

Maka hari ini

Semuanya bangkit

termasuk aku

Nisan-nisan itu telah

terinjak-injak

dan tertimpa bangunan-bangunan

yang kemudian menjadi kota

anak-anak main ayunan,

mobil-mobilan, petak umpet

dan bunuh-bunuhan

di langit warna-warni

di bumi takada yang mati

Semua hingar-bingar

dan saling menghargai

sampai suatu detik semua bermimpi

tentang sebuah kebahagiaan

yang ngeri dan misteri

 

Maret ’99

 

Catatan II

 

Bulan tadi malam

Kusunting dengan mahar

;cincin besi

lalu kukabarkan pada matahari

“Aku takkan hadir lagi pada siang.”

Ombak di lautan menyambut

Gemuruh bagai lantunan kegembiraan

Sebuah rebana bagi kenikmatan

dan nyiur bagai ilalang

Bergoyang-goyang di layar malam

Lewat sinar rembulan.

 

Aku terpekur dini hari

Aku dan bulan jadi kita

Memohon ampunan pada-Nya

Sebentar lagi tiba malapetaka

Sebuah api cemburu membentur-bentur waktu

 

April ’99

 

Sebuah sekat di lantai empat

 

Perjalanan menuju istirah di sebuah tempat tersekat kain-kain transparan terlihat dari awan-awan. Hamparan rumah bergenting merah terlihat lewat jendela bertirai sutra. Di sana ada kepala-kepala bagai kelapa bergelindingan ditendang-tendang waktu, takada jerit takada keluh. Hanya ada gumaman dan senyum-senyum yang berbunyi, nyaring.

Hotel santika Cirebon

30 April ’99

 

Senyum mendaun

 

Senyum-senyum dan keramahan

kutemukan telah menjadi daun kering

di pemakaman.

kau seperti melihatku kecewa

atas hal itu, lalu pergi hinggap

pada batang rindu yang lainnya

 

Biarkan saja semua membatu

toh, angin kan datang sore nanti

kau takkan mimpi lagi.

 

April ’99, palasari

 

 

Sesaat sebelum perjalanan 3

(nota sebuah pernikahan)

 

Barang-barang telah kukemasi

termasuk cinta telah kukantongi

Bukankah kita telah siap pergi?

Membuat sebuah skenario

pada perjalanan seperti

keprihatinan ambon, sambas, atau Ciamis

Ah…kita terlalu mengada-ada

Sebuah kelepak sayap kelelawar lewat

di atas kepala begitu cepat

; kita berada di dalam gua

2-3 Mei ’99

 

 

Sesaat sebelum perjalanan 2

(nota sebuah pernikahan)

 

Kuumumkan perjalanan kita

Semua orang berkerumun

hingga perbekalan kita terinjak,

terlindas, dan musnah

; mereka membawanya

kita saling pandang

bisu

memasuki kereta itu.

 

Jtn, C1, ’99

 

Sesaat sebelum perjalanan

 

Aku selalu lupa

pada sesuatu sebelum mencapai pintu

dan keluar mencari sesuatu

aku kembali dan kembali

mengambil ingatan pada setiap yang kulupa.

aku menumpang pada waktu untuk menjadi

dewasa dan pelupa

selalu mimpi aku menepati janji pada setiap

agenda setting televisi

Ah! Perjalanan akan kehilangan makna seperti

sebuah awan pada pagi yang kabut

karena aku lupa akan bertemu denganmu

tak menempel pada ingatanku sama sekali

aku tak bisa mengukirnya terus terang.

 

Maafkan aku!

Eh, lihat kereta mau berangkat

biarkan saja apa yang kita lupa asal tak

tertinggal, sudah cukup bagiku.

Mei 1999

 

Kukawinkan niat pada langkah

 

Langkah kumulai

Injakanku tepat pada batu-batu

yang tersusun rapi di pelataran rumah-

rumah di desa senja

Jendela taktepat menghadap mentari

tapi sinar yang kudapat lebih hangat

; dari wajahnya yang sempurna

sederhana

aku berbisik

mengawinkan niat pada langkah

sebuah pagi, siang, dan malam akan kusemati

dengan melati yang disebarkan pada ranjang pengantin

aku merasa bahagia

pada perjuangan

aku merasa bahagia

pada masa depan

aku merasa bahagia

menjelang ketidakbahagiaan yang mungkin.

Selopanggung, Juni ’99

 

Sebuah skenario

 

Seperti aku telah mendidih

pada tungku bumi ini

Rumahku tempayanku

yang rusuk-rusuknya mulai melepuh

rapuh seperti dahan kerontang

Jalan-jalan hampir sempurna

berfatamorgana menyajikan

film-film nyata kebohongan

para pejuang-pejuang kedudukan

yang bergaul dengan asap-asap rokok

di ruang-ruang ber- AC tak berpentilasi

dan jadilah sebuah skenario

pembakaran

1999

 

Bercanda di suatu pagi

 

Aha!

Aku jadi badut

bagi kerinduanmu yang sakral itu

aku ingin Patch Adam

hadir pada mimpi-mimpimu

dan membuatmu tertawa di pagi

Ingat! Aku selalu jilati MTV

seperti Campina

dan kau haus akan kekhusyukan

Entahlah, kita terdistorsi

pada kemapanan zaman yang begitu dewasa

memuakkan

dan aku rajin beli koran untuk sekedar

menanamkan kebiasaan membeli

bukan membaca

tapi pagi ini kau sangat cantik

becermin dan tersenyum

Aku merengkuhmu dari belakang

aku lucu, katamu.

Cemara, 1999

 

Kesempatan di penghujung malam

 

Aku ini

telah mimpi mengitari dunia

dengan perahu

Aku ini

melihat hamparan air tak berbatas

tanpa ombak tanpa gelombang

hanya horison yang berwarna ceria

menyambut wajahku yang serba pagi

Aku ini

berada pada ketakjemuan memohon

agar keindahan menjelma tanpa pamrih bencana

agar ketenangan hadir tanpa kedudukan yang melanda

sudut cita-cita

Aku ini

telah mimpi mengitari dunia

dengan perahu

menyusuri nikmat-Nya

-tak berbatas

 

Cemara, 1999

 

Permintaan

 

Permintaan di hampir pagi

Menetes pada kalbu menjadi khusyuk

Aku takusah merengek, mungkin

Karna Kau Maha Memberi

Tapi aku tak kuat untuk tak menjura

Memuja-muja semangat zaman

Yang sempurna takberdaya

Hingga hadir pada kegelisahan berbentuk

Rindu pada ibu yang memiliki garba, mulia

Ah, semoga hari-hariku

Menjadi favorit bagi burung-burung keikhlasan

Yang bertengger pada benak dan kalbu

Takmau beranjak

Cemara, 1999

 

 

Retrosfeksi

 

Mengingat situasi saat ini

perasaanku telah mendebu

tertiup angin dan menempel

pada dinding, kaca jendela, pintu,

dan alat-alat memasak

sungguh semua begitu merenik dalam sebuah

wacana

hingga setiap orang mencari kamus-kamus

di balik hati nurani

yang termanipulasi oleh

rezim mimpi setiap masa tidur tiba

 

Mengingat situasi saat ini

pikiranku telah meleleh, mencair

dan bergerak cepat menuju tempat rendah

serendah-rendahnya

hingga bisa tergenang dan menjadi cermin

bagi dunia lain.

 

C.8, 1999

 

Beranjak dewasa kala pagi menjelma

 

Sementara kemiskinan-kemiskinan dilokalisasikan

gemuruh hura-hura itu dikemas dalam

kotak-kotak seperti kardus yang berukuran besar

alam berontak dengan geliatnya yang dahsyat

: hanya geliatnya saja

Gempalah otak-otak manusia

terombang-ambing, muncrat pada dinding-

dinding kepala

menyebabkan semua orang gila

gila di mana-mana

Satu-satu akhirnya musim berlalu

Silih berganti

Panas dingin

Bersih kering

Mimpi kenyataan

Melebur pada sorot mata pertama

di setiap pagi menjelma

 

Agustus 1999

 

Jajak Pendapat

 

Coba saja jika setiap orang bebas memuncrat-

muncrat air liurnya

untuk membuat sebuah danau janji-janji

akan jadilah kita memikirkan teknologi

agar aman dari banjir yang jiji

maka kematian akan terhindari

atau kepenasaran musnah sebelum mati

dan orang-orang kini begitu mandiri

memerintah diri sendiri dan saling beroposisi

lalu state pun menjadi seperti kecil sekali

dunia sebesar kelereng yang dicentangkan

ke kelereng yang lain takpecah-pecah

orang-orang kaya tertawa-tawa hingga

menangiskan kebahagiaan itu

Oh, adakah negeri sejati seperti kenyataan

ini

Aku berangan dalam mimpi.

 

Agustus 1999

 

Ibu pertiwi

 

Ratusan kali seorang anak

Merengek pada ibu pertiwi

Perhari

Minta diberi kemampuan membaca diri

 

Ribuan kali seorang pemuda

Demonstrasi pada ibu pertiwi

Perhari

Minta diberi wewenang untuk bebas berdiri

 

Jutaan kali seorang tua

Meminta dengan amat sangat pada ibu pertiwi

Perhari

Agar menyelamatkan generasi

Menjelang kematian mendekati

 

Ibu pertiwi bersedih hati

Air matanya berlinang

Mas intan yang tergenang.

 

Agustus ’99

Perjalanan yang Tercatat pada Inkubator sebuah Ide

 

“Eratkan peganganmu pada tanganku, Istriku.

Kau siap melahirkan generasi dengan keikhlasan.

Ambil nafas serta berdoa pada-Nya, Istriku.

Kau siap meninggalkan prasasti pada malam yang hampir sudah.”

Aku perhatikan semuanya

seperti alur sebuah pertandingan sepakbola

Aku merasa lebur pada keterjagaan yang kekal

karna kekhawatiran itu takjua beranjak

“Ingatkah kau, istriku

Kita takpernah bermimpi dalam bercita-cita

Tlah kita siapkan dunia kecil bagi sikecil

Baju-baju kecil, celana-celana kecil, box kecil,

Dan boneka tangan.”

 

”Eratkan peganganmu pada tanganku, Istriku

Sebentar lagi semuanya lewat

Azan subuh berkumandang

Perjuanganmu tercatat pada dinding-dinding bagai grafiti

Takterhapus tanpa kesan

Ungkapkan, ungkapkan, ungkapkan kebahagiaan

Dalam doa yang merengek-rengek”

4-26 April 2000

 

Kasih Sayang Itu

 

Kasih sayang itu

seperti materi, katamu

terungkapkan dalam simbol duniawi

pada televisi, pada lemari es yang membekukan hati

 

Kasih sayang itu

seperti pelangi, katamu

terungkapkan pada simbol warna-warni

hadir setelah sebuah kebasahkuyupan dunia

 

Aku yang berdiri tegak pada sisi sekali kehidupan

memintamu membaca Ahmad Tohari

merengek padamu dengan Afrizal Malna

berdebat denganmu lewat Derrida

hingga kau mengangguk mengiyakan waktu yang berjamur

menjemukan

 

Kasih sayang itu

seperti waktu ini katamu

terjadi tanpa kompromi

yang bukan sekadar cita-cita atau mimpi

tapi menjelang takada takmempunyai tempat lagi

sedetik berikutnya

 

Kasih sayang itu

seperti sejarah

yang dipelajari dan berkata-kata sendiri

 

Cemara, 2000

 

Cinta takterkata

 

Biarkan rengekan itu kekal

pada malam yang penuh pahatan doa

dia betul-betul suci, takdosa

hanya inginkan kasih sayang

dari rasa bahagia yang kadang datang

takpeduli

Biarkan rengekan itu kekal

pada malam yang penuh pahatan doa

aku bapak kau ibu

kita dengar saja cintanya

yang takterkata

 

Cemara, 2000

 

Karna Ketulusan Cinta

 

Karna ketulusan cinta

Sesama manusia tega saling membiarkan

Karna kesalingpercayaan

Sesama kita tega taksaling mengingatkan

Cinta kita tlah lebur pada kantong-kantong individu sekali

Takada ruang-ruang luas yang berjejalan peduli

Semua meraba saku celana dari sebuah kekhawatiran kehilangan

Semua menjaga kehalusan dan ketakalamian warna kulit dari sebuah kenyataan hitamnya kehidupan penuh peluh

Cinta tlah memikat ketidakcintaan menjadi nyata

Saat takada cinta di atas kata cinta

 

(Saat kau merenung saja

Aku jadi sedih.)

 

Cemara, 2000

Cinta Pagi

 

Matahari itu muncul lagi, Izzati

Mengajak bercanda

Kau gapai-gapaikan tanganmu meraihnya

Kau genggam sinarnya

Dan pagi pun menjelma

Sebuah kehangatan cinta

, dan debu siap berangkat kerja

Cemara, 2000

 

Mengingat- ingat Ingatan

 

Lampu telah termatikan suasana

Pagi telah malam pada secangkir kopi panas

Kita belum bangunkan kesadaran pada jarum jam dinding

dan bunyi-bunyian mainan

Matari telah hadir memanggil-manggil kata

untuk sebuah haiku pagi ini

Kau-aku dan bayi kita berdiskusi

di meja makan yang diformat

seperti  panel

Kehidupan berkedip tersilaukan

Sebuah mimpi yang dikerat-kerat

angan

Kita obral obrolan-obrolan sambil memamah

Masa depan.

 

2000

 

Aku Tlah Tragedi

 

Kepercayaan hampir punah

pada hari ini dengan segala kekerasannya

karna aku terlibat kekecewaan yang mendalam

seperti mimpi saja

Aku tlah tragedi menguap jadi berita dan isu-isu

Kudeta, PKI, militansi kanan, dan minyak yang  raib

dan aku tak bisa apa-apa seperti genangan air saja

Aku menjadi sumber penyakit bagi diriku sendiri

frustrasi yang berlebihan, memang

 

Pagi hadir seperti biasa

Umurku tanggal bagai daun

Luruh, lapuk di tanah kefanaan.

 

Cemara, 2000

 

 

Seharusnya Hari Ini tak Ada

Seharusnya hari ini tak ada

Tak ada cerita lagi tentang kepulan asap

Kepulan asap para korban terik nafsu

yang matahari yang menembus batas

Tidakkah aku tlah sadar pada kemiskinan yang tak punya

kesempatan seperti kekejian yang tlah kaya

 

Sungguh ini suatu pengalaman pengharapan

yang biasa-biasa saja

Cemara, 2000

 

 

Kamar bagi Segala Pengharapan

 

Detak nadi detak jam dinding detak hari-hari tanpa sekat

Berhimpit-himpit keinginan menemui ruang-ruang imajinatif seperti

Sejarah

Kata-kata tlah muncul pada eongan kucing decakan cecak dan dengkuran tidur

Aku diam seperti pualam

Detak nadi detak jam dinding detak hari-hari tanpa sekat

Mencari ruang pada gelombang masa yang membakar

Membakar dan membakar

Cemara, 2000

 

Cintakah Kau Padamu?

 

Berkaca bagai narcissus

Bergumam pada setiap kerinduan purba

Kematian mendesak cinta agar terucap

Cemara, 2000

Semacam inikah Penantian

-Izzati

 

Semacam inikah penantian

Kau terbaring sakit

Aku berjamur dalam doa

Hari-hari kita semacam berbeda

Doa-doa kita melepuh pada kejenuhan cuaca

Keinginan telah menyatu dengan alur waktu

Yang meta

Ya, kesombongan-kesombongan ini

Tak berlaku

Kita di tempat yang penuh kepasifan

Kita wayang yang selalu bermain rasa

Bersabar, bersabar, dan ber

Sabar mencari alternatif suasana

Pengisi waktu

Oh, semacam inikah penantian

Semacam dunia baru yang mengingatkan

; kehidupan kita selalu terlenakan.

RSHS, 2001

 

Ketika Izzati Sakit

 

Maafkan aku Izzati

Tak memberimu keleluasaan itu

Hidup memang selalu pahit

Jika benar-benar kita cicipi

Senyummu yang sirna itu

Sebentuk penyesalan bagiku

Tak seberuntung kemewahan rasa

Yang berlalu-lalang itu.

Eh, bukankah kau ingin jadi

Dokter

Ya, semacam inilah penantiannya

Sakitmu cita-citamu

Kau harus kuat

Maafkan aku Izzati

Aku hampir tak sehat

Dengan ucapanku ini.

RSHS, 2001

 

Aku Sebagai Komoditas

 

Hakku untuk merasa

Terkucilkan saat aku punya lingkungan

Ya, lingkungan yang menjadikanku

Kebutuhan seperti makan

-aku sebagai komoditas-

hakku untuk merasa

terinjak saat aku punya kerinduan

harum seperti bunga sebuah taman

tergetar, terkoyak, malayang-layang

ke tanah

hakku untuk mencoba

berontak pada setiap

ketidakadilan.

RSHS, 2001

 

 

Negeri Kita

 

Negeri kita

Penuh cita-cita

Seperti seorang anak ketika ditanya

“Mau jadi apa kau nanti?”

 

Negeri kita

Penuh cita-cita

Menggantung-gantung di awan tinggi

Mengatapi manusia-manusianya

Yang masih bayi yang perlu asi

Yang harus selalu rutin diimunisasi.

RSHS, 2001

 

 

Pada Negeri Dirimu

 

Lengkingkan inginmu

Pada negeri dirimu

Kau kan tak jua sampai

Pada keadilan itu

Egomu memimpinmu

Pemimpinmu

Kau terpekur pada ingin

Seperti rindu

Seperti sangat berjarak

Seperti tak mungkin

 

Kau dan dirimu telah

Terpecah belah

Kau bermimpi

Menjadi dirimu.

RSHS, 1 Syawal 1422 H.

 

Interlude

 

Masuklah pada cahayaku

Bisik bulan

Saat aku tersadar betapa malam

Perasaanku. Terutama pada-Mu.

 

Aku perindu sebenarnya, tapi

Kadang kehilangan rasa cinta

 

Angin berhembus. Dingin

Malam semakin larut, dan aku

Diam di bangku itu

Pada bulan aku menatap

Pada-Mu aku tak tentu

“Masuklah pada cahayaku,”

bisik bulan.

2002

 

 

Merdu

Alicia k.

 

denting pianomu

mematahkan jari-jarimu sendiri

nada bergulat

pita suaramu meliuk seperti ular

yang menjelma angin, bersama kupu-kupu

menelusup pada setiap gua sepi.

 

Adakah keindahan itu

menjadi harmonis

atau teror?

Seperti pada negaramu yang terpecah

yang ketakutan

yang terjajah oleh kemapanan

kemerduan

 

Suaramu memang merdu

Uh!

 

2002

 

Tentang cerita

 

Serangkaian cerita mencerabut imajinasiku

Aku yang tengah menyelesaikan kematian

Tinggal di lekuk kebingungan yang begitu kelam

Aku meremas kembali kertas-demi kertas yang terpercik kata-kata

Aku menuangkan kembali anggur-anggur dunia pada setiap kesempatan berpikir

Hingga mabuk menjadikanku tak menguasai diriku

Lalu aku mencoret-coretkan segalanya pada apa saja

Sendok pada piring kuas pada tembok kaki pada lantai pena pada kertas

Dan semuanya selesai

Sebuah cerita tentang aku yang menunggu kematian

Tapi cerita-cerita itu seperti mencerabut imajinasiku, cerita

Pada tivi pada vcd pada novel pada cerpen pada babad pada kakawin pada syair

2002

 

Sudahlah!

 

Biarkan keinginanmu untuk menjadi penulis

Kau tanggalkan saja penamu

Kau cari apa saja untuk modal usaha

Dan biarkan saja keinginanmu menjadi penulis

Terenggut waktu yang memutar-mutar

Sudahlah

Biarkan saja cemburumu pada Pram, Tohari, Sapardi, Mochtar Lubis, NH. Dini, Ayu Utami

Dan siapa pun yang pernah kau baca.

Sudahlah

Lebih baik mulai saat ini kau tak mencipta kehidupan

Kau jalani kehidupan dan ambil kehidupan itu

Kau injak-injak kehidupan dan ajak perintah kehidupan itu

Kau perkosa kehidupan dan campakkan kehidupan itu

Hingga kau dan kehidupan tak bisa dibedakan

Sudahlah

Segeralah mandi dan

Pergi!

2002

 

“Mungkin.”

 

Lalu setelah Robinson Crusoe terselamatkan oleh Tuhan

Dia menjadi Tuan dan Friday adalah aku yang tertembak saat aku akan hidup

Oh, betapa semua telah menjadikanku budak dengan tak sengaja

Waktu, adat istiadat, dan kematian itu, dan Tuhan

Dan akhirnya dia  berbahagia selamanya

Dengan seorang wanita cantik di sebuah negara yang damai

Sambil berkata,

“Apakah aku lebih bijaksana sekarang?”

jawabnya hanya

“Mungkin.”

2002

 

Amnesia

 

Ah, hanya sekadar kesia-siaan

Yang kutumpukkan yang lalu kubakar ini

Semacam sampah dari ingatanku

Ketika aku terbenturkan kenyataan dunia

Lalu amnesia

Dan aku hanya berjalan sedikit-sedikit

Tertatih-tatih oleh derita, de-ri-ta

Saat mendengar berita, be-ri-ta

Saat, katanya, kau dan semuanya telah hilang

Menguap melampaui wujud kemanusiaan kita

Mewujud kekerasan yang hiburan dan kevulgaran yang hiburan

Dan aku yang hiburan bagimu

Oh, semuanya hanya sekadar kesia-siaan

Kenapa kalian kubelikan dunia.

Kenapa kalian kubiarkan mendapatkanku yang telah dunia

Bertahun-tahun sebelum aku kenal sebelum kalian ada

 

Sudahlah

Matikan tv itu

Berdoa dan tidurlah!

2002

 

 

Atau Sekadar Aku?

 

Sebenarnya apa sih hidup ini?

Sekadar menjalani waktukah?

Sekadar mencari sesuatukah?

Sekadar membujuk kesenangankah?

Atau sekadar aku?

Yang mengelana dari situs ke situs

Dari benda ke benda

Melukai diri semua dengan belati

Egois, atau

Sekadar puisi ini

 

Siang itu aku melewati

Mal-mal dengan manekin

Yang tertawa dan berasap.

2002

 

 

Sekuntum Mawar

 

Aku tengah merebut sekuntum

Mawar

Dari tangan hari ini

Aku mengerahkan segala kekuatan

Bahkan semua cintaku

Hingga segala rasa hilang

Pada fatamorgana

 

Aku mematung, menggapai-gapai

Cuaca yang seperti daun berguguran

Aku terhujan oleh kecewa yang seperti ulat-ulat

Hingga aku keropos

Tapi aku tengah merebut sekuntum

Mawar itu.

2002

 

 

Berkuasa

 

Kekuasaan betul-betul menjarah

hati manusia seperti sebuah perampokan

Nurani porak-poranda

Kemuliaan dirampas paksa

Kemanusiaan diambil alih

 

Manusia menginjak manusia

Merasa berhak atas hidup

Merasa berhak atas nafas

Merasa berhak atas berpikir

Sangat merasa berhak

Sementara

Bumi sudah tua

Dan asteroid diperkirakan akan

Menumbuknya sebentar lagi.

2002

 

Ruang Tunggu I

 

Termos, misting, camilan

Di keresek, baju kotor

Di tas besar, detik-detik

Berceceran

Menunggu kepastian

Atau menunggu kematian

RSHS Agustus 2002

 

 

Ruang Tunggu II

 

Mungkin inilah efisode

Hidup. Di ruang tunggu ini

Aku duduk bersama kematian.

Agustus 2002

 

 

Ruang Tunggu III

 

“Katanya jadi di operasi!”

“Siapa bilang?”

“Dokter.”

“lalu kita?”

“Tetap menunggu di sini.”

“Menunggu kematian?

“menunggu kepastiannya?”

“Kepastian itu kematiannya.”

“Tidak.”

“Lalu?”

“Kematian buat kita semua.”

Agustus 2002

 

 

Ruang Tunggu IV

 

“Sudah berapa uang kita habis

di tempat ini?” Seorang istri

berkata pada suaminya

“Tak terhitung.”

“Orang tua itu memang menyusahkan kita.”

“Huss, ngak boleh berkata seperti itu.”

“lalu?”

“masih untung kita punya orang tua.”

“Orang tuamu!” jawab sang istri.

Agustus 2002

 

 

Jobbless

 

Mengapa tidak

Aku berkemas hari ini

Kan kupakai kemejaku

Kan kukenakan dasiku

Kan kusetrika celanaku

Kan kusemir sepatuku

Mengapa tidak?

 

Aku akan keluar sebentar

Dengan senyum merekah

Mencari ruang kosong untuk

Imajinasiku

Mengapa tidak?

Setidaknya aku seperti pergi

Ke kantor

Lalu saat malam tiba

Akan kutulis segalanya

Sampai larut.

Agustus 2002

 

Bau Tanah pada Tubuhku

 

Hujan memantul pada aspal

Terlihat asap

Dan bau yang khas

Bau tanah pada tubuhku

Lalu tiba-tiba aku hilang kendali

Motorku menabrak mobil mewah

Aku terbang melewati atapnya

Lalu berdebam.

Ada darah

Dan bau tanah itu menyatu

Aku menguap jadi asap

Dan bau yang khas

Bau tanah pada tubuhku.

Agustus 2002

 

 

Aha!

 

Aha, aku taktakut sengsara

Silahkan saja porak-poranda

Aku taktakut berbela sungkawa

Ini hidup, Bung!

Sebuah kematian yang tertunda.

Okt. ’02

 

untuk Kotaku

 

Kini kotaku

Mengering

Lihat retak-retak tanahnya

Lihat debu-debunya

Lihat kegelisahannya

Mata hari menjadi sepuluh di sini

Satu di atas sana

Sisanya di dalam kepala

Okt. ’02

 

Nota Kecemasan

 

Aku dilanda bom ketika

Tik-taknya tak terdengar

Takada kecemasan

Hanya kematian tiba-tiba

 

Dan kematianku adalah

Tiktaktiktak itu dan

Arwahku detonatornya

Hingga kematian mencemaskan

Semua

 

Dunia dilanda bom.

Okt. ’02

 

Arus

 

Aku terlalu mengalir

Aku terlalu membiarkan

Tanah di depanku lebih rendah

Hingga tak mampu kuberpegang untuk

Diam sementara dan menggenang

Membiarkan ikan-ikan terlihat

Indah bermain

Dan para pemancing menghabiskan

Waktu.

 

Aku terlalu mengalir

Seperti tak pernah sempat aku punya waktu

Dan mengering

Lalu menjadi fenomena

Lalu menjadi karya

Lalu menjadi kekasih

Yang tak menguap di terik

Matari.

Okt ’02

 

Bom

 

Bom-bom berbom-bom

Dibomkan

Pada nurani

Hancurlah

Kemanusiaan.

Okt. ’02

 

 

Skenario Apalagi Wahai….

 

Skenario apa lagi wahai

“Kau tahu siapa?”

menghancurkan Indonesia

menggempur Irak

membenamkan Islam.

 

Skenario apalagi wahai

Kau tahu siapa?

Menguasai dunia

Menghisap minyak

Meneguk darah manusia

Lantas

Jadi Tuhan

 

Skenario apalagi wahai

Kau tahu siapa?

Kau takbisa bersembunyi dan menuduh lagi

Kini mukamu telah tergeletak

Di jalan-jalan dan terinjak-injak

Benderamu telah penuh minyak

Siap dibakar

Kau takbisa bersembunyi

Kau bahkan bukan Tuhan

Hanya merasa jadi tuan.

Okt. ’02

 

Puisi Cinta

 

Merebahkan tubuh ringkih ini

Pada duniamu

Aku menjadi awan-awan

Berarak dilatari warna biru

Kasih sayang

Kita bukan sepasang remaja pacaran

Katamu

Kita tlah berhak mengecap indah

Pelangi dan bau hangat mentari

 

Ya, Allah langgengkan pernikahan kami

Jodohkan kami di akhirat nanti.

 

Maret 2002

Lemah Manusia Lemah

 

Aku memang lemah

Tubuh kuatku yang membuat lemah

Aku memang lemah

Kekuasaanku yang menjadikanku lemah

Aku memang lemah

Kesombonganku yang menyihirku lemah

 

Kini aku duduk

Menembuspandangkan penglihatanku

Pada tanah

Setelah dosa itu larut dalam

Cangkir hati

Keruhkan nurani

 

Oh, Tuhan! Jangan aibkan dosa ini

Aku manusia lemah.

 

Maret 2002

 

Aku tlah Menantiku

 

Siang itu aku memohon pada keraguan

“Tinggalkan diriku.

Pergilah menuju awan itu

agar kegamangan tak jadi menurunkan hujan.”

Lalu, aku menunduk mencari pola ketabahan

pada daun-daun kerontang flamboyan

“Kau hancurkan dirimu pada waktunya

kau menjadi humus untuk kesuburan

kau bersatu dengan legam tanah itu

kau…

Kemudian, Aku menggeser dudukku pada kursi itu

“Aku mungkin harus tidak mapan

agar aku tak seperti kau yang lapuk

ditunggangi penantian dan janji-janji.

Ah, aku harus bergerak seperti waktu

Bukankah aku adalah waktu

Karena detik-detik berlomba dengan denyut nadi.”

Aku berdiri meninggalkan taman itu

“Harus kemana lagi aku menunggu diriku

kembali, atau aku telah menemuiku

hanya aku tidak mengetahuinya?”

Maret 2002

Bila Kau

 

Bila kau baca layar peristiwa

Di setiap pelupuk mata kesempatan

Kau akan berhambur meninggalkan tubuhmu

Melesat memasuki cakrawala

Tempat pelangi-pelangi ditambatkan

 

Bila kau tulis setiap gejala

Di sepanjang pantai penantian ajalmu

Kau akan menyaksikan kesia-siaan peristiwa

Pengagungan waktu pada titik kesombonganmu

Dan kau akan meraung-raung menyesali

Kebodohanmu

 

Bila kau dengar kicau gelisah hati kecilmu

Kau akan seperti di keramaian

Kau akan dikecamukkan oleh kepentingan-kepentingan

Yang tak pernah kau layani

Karena setiap senti gendang telingamu di tabuh

Oleh kenikmatan musik semasa

 

Bila kau diam sejenak

Menangkap sinar matahari

Keringat yang muncrat dari tubuhmu

Akan jadi mutiara.

Maret 2002

 

Sebuah Pilihan

 

Ketika aku harus memilih

Aku seperti disenyapkan oleh waktu

Pada garba masa depanku. Aku seperti tiada

Nafas dan terbakar oleh segala ketidakpastian.

Padahal hanya sekadar pilihan

Dan kau yang kemarin menunggu kepastian

Dan kau yang sekarang menanti keputusan

Dan aku yang bingung menjadi begitu tak tegas.

Aku kehilangan identitas untuk sebuah identitas

Aku melayang-layang di atas langit masa depan

Yang belum tentu kudapatkan.

Umurku mencibirku

Takdirku menartawakanku

Esokku mengolok-olokku

“Pertimbangkan apa yang harus kau pertimbangkan.”

Kata mereka tegas.

“Hilangkan dirimu dan subjektivitas itu.”

Apakah kau mau makan sekadar reputasi sambil menggorok leher sendiri.

Oh, alangkah kejamnya kamu

Oh, alangkah pahlawannya kamu.

Juli 2002

 

 

Kematian Khusyuk

 

Duniaku. Reputasiku

Dan gaya gravitasi itu

Menghujamkanku pada perut bumi.

Penuh dengan nestapa berbalut gemerlap kejayaan.

Bisakah aku mati sementara ketika

Menghadapmu

Tidakkah aku  bisa menutup pintu duniamu sebagai jeda

Dan Kau telah bukakan pintu-Mu

Tapi tetap aku tak berpaling pada-Mu.

 

Dunia. Sekadar Dunia

Subjektivitas positivitas.

Juli 2002

 

Semedi Malam

 

Semedi malam pada rumputan itu

Aku menanti bulan tertusuk kerinduan

Kau begitu menyeluruh pada malam duniaku

Dan Kau begitu terfokus pada keagungan semedi malam-Mu

Hening. Embun. Angin. Dingin.

Dan aku terkurung dinding. Dunia.

Juli 2002

 

 

 

Harapan Surealis

 

Sayang aku begitu tak menangkap sinyal itu

Padahal Kau telah begitu dekat pada duniaku

Sedekat nafasku pada leher ini

Leher milik-Mu

Sayang aku begitu terampas harapan

Dunia harapan-harapan dunia

Tanpa-Mu kuhadirkan di sel-sel imajinasiku

Aku hanya diam dan mengawan

Berarak menuju sketsa cita-cita

Surealis. karena kutaktahu kebenarannya

Hanya aku begitu yakin. Dan Kau yang terhapus

 

Oh, harapan surealis

Harapan akan dunia yang tak teraba esoknya

Dan Kau Maha Tak Teraba yang menjadi kosmosnya.

 

Aku harusnya sekadar mengharapkan-Mu.

 

Juli 2002

 

Aku Terselamatkan Dari Hujan

 

Aku terselamatkan dari hujan saat hujan begitu deras turun di langitku sendiri. Dan Kau menciptakan hujan untuk membasahi nurani. Kau menciptakan banjir untuk menghalau kotoran hati Dan Kau menciptakan keselamatan untuk menghujani kesyukuran itu. Dan Aku terselamatkan dari hujan saat hujan begitu penuh turun dari langit-Mu. Dan Kau begitu tulus memberikan segala rizki. Dan aku yang menghindari hujan itu membasahi. Dan aku yang bodoh ini.

 

Biarkan hatiku tak berumah agar hujan selalu menguyupi penuh kesejukan. Biarkan kotoran-kotoran hatiku terhanyutkan banjir hujan-Mu dan aku begitu lengang berasa. Biarkan aku melihat bentangan keluasan bumi-Mu dan hijaunya tumbuhan-Mu. Runtuhkan gedung-gedung yang membatasi.

Juli 2002

 

 

Dan Kesengsaraan Kusimpan di Kulkas

 

Ha. Pagi ini aku belanja dengan tergesa. Kukeluarkan catatan-catatan tergesa hasil karya tangan istriku. Begitu berjejer kebutuhan itu seperti gerbong-gerbong kereta dengan satu lokomotif. Kecemasan. Aku ingat perutku. Aku ingat perut kulkasku. Aku ingat perut anak-istriku. Aku ingat segalanya. Dan aku terburu-buru menyelesaikan belanjaku.

 

Juli 2002

 

 

Anakku Di Taman Lalu Lintas

 

Ayah, biarkan aku bermain sepuasku

Dan ayah bermain sepuas ayah

Dan kita akan puas.

 

Lalu burung-burung itu menyerbu. Mengejar kita tanpa rambu-rambu

Bukankah taman ini penuh tata krama, tapi burung-burung itu begitu menyerbu.

 

Ayah, biarkan burung-burung itu menyerbu

Dan mereka akan puas.

 

 

Bangun Pagi

 

Bangun pagi tanpa Tuhan tanpa doa

Berlari menuju dunia kembali pada tuhan dunia

 

Juli 2002

 

Kado untuk Palestina

 

Betul

Aku melihat segalanya.

Ada tv-tv itu. Ada koran-koran itu

Ada majalah-majalah itu

Ada kabar-kabar itu

Betul aku melihat segalanya

Ada kekejaman itu. Ada kebengisan itu.

Ada ketidakadilan itu. Ada pemberangusan itu.

Ada penjajahan itu. Ada darah itu.

 

Langitku berwarna hitam setelah itu

Karena betul aku tahu segalanya

Dan aku mengorek-ngorek kegelisahan

Mencungkil-cungkil simpati, menarik-narik kemanusiaan diri

Menjambret-jambret keimanan hati

Hingga menyublimkan tubuh kekar ini

Tetapi,

Sungguh tak ada simpati, tak ada rasa haru, tak ada penyesalan, tak ada kekalutan pikiran, tak ada kegeraman, tak ada keinginan,

Keimanan tak ada

Mungkin harus kubom

Mtv itu.

Juli 2002

 

 

Bekalku hanya Ketakutan

 

Segera kukemasi perbekalan itu

Aku termanggu karena takada satupun

Tersisa untuk kubawa

Semua yang kutumpuk tlah imajiner

Kekayaanku menguap pada langit dunia kelam

Kejayaanku menghilang ditelan setiap kelokan perjalanan

Oh, wahai saat ini

Ada apakah dengan kemarin

Ada apakah dengan detik tadi

Tak adakah kesadaran itu mengendap

 

Aku tlah tercekik ajal

Aku tak bisa bernapas lagi

Aku akan terenggut gelombang waktu

Pada kekekalan yang selalu kuimajinasikan

Pada keabadian yang kerap kuimani

 

Hingga saat ini kumasih hampa

Yang memberatiku hanya ketakutan.

Ya, ketakutan.

 

2002

Lihatlah Duniaku

 

Lihatlah duniaku pada tubuhku pada mataku pada keningku pada otakku

Lihatlah duniaku pada senyumku pada keluhku pada berjalanku pada berlariku

Lihatlah duniaku pada ucapanku pada orasiku pada diskusiku pada kebohonganku

Lihatlah duniaku pada nyanyianku pada jeritanku pada rinduku pada sepiku

Lihatlah duniaku pada cintaku pada benciku pada nelangsaku pada gembiraku

Lihatlah duniaku

Utuh padaku

Seutuh-utuhnya

Tak sisa sedikit pun selain untuknya

Duniaku untukku aku untuk duniaku

 

(Pagi yang cerah aku terlambat lagi shalat subuh. Dan aku tersenyum mengawali hari ini. Hari ini pasti sukses, pikirku).

Agustus 2002

 

Trafick Light

 

Ya, aku melewati setiap persimpangan itu

Dengan motorku, dengan hatiku

Debu-debu pula yang menghinggapi setiap pori-pori kenangan

Dulu jalan-jalan ini sepi keprihatinan

Angin berlalu menyejukkan setiap penantian lampu

Hijau untuk cinta, kuning untuk kerinduan, dan merah untuk

Rasa cemburu.

Dan kini kenangan itu menajam terik mentari

Saat kaleng-kaleng itu berkelontang dihiasi tangan-tangan kurus

(atau mungkin sebaliknya) mata-mata mereka semacam mata kucing di kegelapan

tajam. Tapi ini siang.

Motorku pun berdebu. Penantian lampu menjadi membeku

Di setiap persimpangan itu.

Agustus 2002

 

Hariku Rombeng

 

Sepertinya aku tak pernah menghiasi hariku dengan kesyukuran

Keluh-kesah itu telah mendunia pada degup jantungku

Degup kehidupanku.

 

Jadilah hariku rombeng-rombeng

Kumuh dan jadi potret sebuah kemiskinan yang sangat

Kesempitan telah menjadi dunia

Seperti dunia pun telah menjadi sempit

Dan kemana pun aku menatap

Lautan manusia meluap seperti gelombang

Mengancam dan mengejar keberadaanku

Mungkin akan menyedotku pada pusarannya

Dan aku tenggelam

Tak pernah melihat pagi.

 

Agustus 2002

 

 

Kehidupan tanpa kita tuliskan

 

Sepertinya detik-detik berloncatan

Tak bisa kita tangkap

Waktu jadi tak menentu

Ibarat lalu lintas yang terkagetkan

Sebuah tabrakan

; serpihan kaca di mana-mana

 

kita terheran-heran

tiba-tiba semua usai

kita kehilangan endapan hikmah

kita keruh

 

: dan kita dihadapkan pada

detik-detik selanjutnya.

Mei 2002

 

 

Menulislah, dan buang keresahan itu

 

Menulislah

Menulis, dan buang

keresahan itu, resah itu

Tulislah itu, keresahan itu

Dan buang itu dengan menulis.

Mei 2002

Malapetaka Mengucur Darah

 

Bohong jika kekerasan itu

Seperti mengelus peradaban untuk

Kembali baik

Peradaban itu tlah nakal, katamu

Dan kau membawa gertakan untuk menjinakannya

 

Coba kau lihat dicermin angin

Dirimu telah seperti jelaga

Kekuatanmu adalah api yang menghitamkan

Dirimu sendiri

 

Ooh, bohong jika kekerasan itu

Seperti mengukir sejarah untuk masa depan cerah

Lihatlah dirimu sendiri yang telah

Hitam

Tercoreng

 

Binasa

 

Jurusan, 2003

 

Rindu

 

Yakin tak bisa menyimpan kata

kutorehkan saja rindu pada

sebatang pohon senyap

kutuliskan rasa nyeri

dengan mesti

 

malam, angin, dan sebuah jarak

Depok, 2003

 

Rindu II

 

Rerobohan tubuhku terserak

di sebuah kasur

terpatah-patah waktu

benakku bangun pada kepala

yang tergeletak

mencari tangan untuk

mengambil hati yang sunyi

 

tak kuasa.

Depok, 2003

 

Rindu III

 

Tak bisa hadirkan mimpi

aku inginkan kenyataan

tak ada yang lebih indah

dari rasa sakit yang terobati

 

kau dan anak-anakku

pulas

Depok, 2003

 

Rindu IV

 

Besok kupulang

tapi sampaikah?

Bukankah waktu siap

berkhianat

 

Biarkan puisi berbunyi

saat ini.

 

Depok, 2003

Rindu V

 

Lelahku menjadi cuaca

jiwaku mengembara

mencari ujudmu

yang hidup bersama angin

dan waktu

kaukah itu?

 

Dan daun coklat tua

jatuh di bahu.

 

Depok, 2003

 

 

Angin Keyakinan

 

Menghembus, menyibak, mengelus, menerbangkan, menelan

aku biarkan diri tanpa gravitasi

menuju pusaran mimpi

 

Kuyakin kan bangun nanti

kuyakin kan bangun sebuah istana juga

kuyakin koupun matikan ragu

nyalakan terang buat ruang tunggu

 

Lalu aku takada

berubah energi pada hati

pada kaki, pada hakiki

 

Kita kan bertemu

pada rumah

yang sempit tapi milik kita

Jurang, 2004

 

 

Insiden

 

Lihatlah dirimu

pada tubuh dunia

sendiri, menyendiri

 

luka menganga

Depok, 2004

 

 

Hari ini

 

Semakin kuyakin hari ini laut

semakin kusiapkan sauh

semakin kunanti angin

semakin kutantang gelombang

 

Depok, 2004

 

 

Untuk Penyair

 

Berjanjilah kau tak tinggalkanku

di cakrawala itu

dengan secarik puisi, berdarah

Depok, 2004

 

 

 

Semakin

 

Semakin aku beranjak semakin aku menjauh semakin aku merasakan semakin aku kehilangan semakin aku mimpi semakin aku melambung semakin aku menjadi semakin aku nol semakin aku luruh semakin aku peluh semakin aku leleh semakin aku kabut semakin aku menghalangi semakin aku kabur semakin aku jelas semakin aku takmampu semakin aku besar semakin aku takaku semakin aku kecil semakin aku lirih semakin aku tajam semakin aku mengiris semakin aku penasaran semakin aku blingsatan semakin aku berputar semakin aku pusing semakin aku tak pasti semakin aku limbung semakin aku mabuk semakin aku terjatuh semakin aku luka semakin aku mengaduh semakin aku melolong semakin aku binatang semakin aku mencakar semakin aku haus semakin aku kering semakin aku daun semakin aku tersapu semakin aku mencelat semakin aku sepi semakin aku puisi.

 

Depok, 2004

 

Lindap

 

Sinar pagi, matari menerangi lantai kamar

jendela terbuka menelan angin

aku sinis terhadap kata

 

aku lindap

Depok, 2004

 

 

Senyum

 

apa yang lucu,

ada yang lucu,

apa ada yang lucu?

Burung.

Burung?

Bagaimana paruhnya

menaruh senyum

tak seperti bibirmu yang plastis?

Kicaunya seperti tawamu

kepaknya seperti senyummu

Kau bercanda

Kau tersenyum

senyum lain lagi

sinis, tak mudah percaya, curiga

burung tak miliki senyum itu

mungkin di sangkar itu?

Ya, mungkin saja.

Ah, kau ada-ada aja

kita alih topik, bagaimana?

Boleh, untuk senyummu.

Depok, 2004

 

 

Luka Kamarku

 

Bau darah. Hitam. Amis. Bulan

kudibunuh tokohku

dengan pisau yang kuasah sempurna

dengan metafor.

Aku mati, tapi semakin sadar.

Kutekan on/of itu

layar kututup.

Sepi. Novelku belum jadi. Judi

kamarku bau kemenyan.

 

2004

 

Dari Biru

 

Kuserap warna hidupku

Dari biru yang langit

Dari biru yang laut

Dari santai yang hidup

 

Lalu aku berpesawat

Menuju masa depan

Berperahu menuju pulau

Tujuan. Mencari Tuhan

Dan segenap kesalahan

 

Hingga aku terlelap pada langit penuh bintang

Dan laut penuh lentera nelayan.

Bumi Sentosa, 2004

 

Yang Bercokol

 

Jiwaku  hilang

Pada  tubuh yang bercokol

Pada nafsu yang hantu

Pada mata yang terus nyalang

Pada kehidupan yang pusaran

 

Kini aku berjalan

Tanpa jiwa merindukan

Pagi. Inilah aku yang tercokol

 

Hanya saja Nya

Mulai menempat

Di kesadaran seperti gradasi

Kehadiran matahari

Untuk matahati.

 

Lalu siang adalah medan perang.

 

Bumi Sentosa, 2004

Krisis

 

telah, pagi

menghanguskanku

pada tunggu

senyampang bunga-bunga

gugur tertimpa

siram air

senyampang kau mandikan

anak-anak kita

 

“Ngak ada air panas

gas habis!”

katamu.

2004

 

Lobang hitam

 

Selalu saja

Hari pecah bak gelas

“Prang!”

lalu kuambil sapu

kupunguti bayangan diriku

kubersihkan aku

kutakut tajam kaca

lukai kaki anakku

dan darah tergenangnya

adalah kesesatan

 

Dan aku

Dan gelas

Dan pecah

Dan terserak

Dan darah

Dan tong sampah

 

2004

Doakanku!

 

Doakan aku

tengah kutulis

mimpi yang terlepas

saat azan subuh

membangunkan itu

 

Doakan aku

Tengah kususun

Puzzle bergambar

Anak kita dan toga

Dengan mata bahagia

 

Doakan aku

Tengah kukuliti

Kulitku sendiri

Setelah mengeramku

Tak terhitung waktu

 

Doakanku!

 

2004

Kenangan 2

 

Daun gugur itu

adalah pilihan angin

untukmu

terimalah dengan

hati dan tangan terbuka

lalu kau simpanlah

di bukumu

 

Daun gugur itu

adalah pilihan angin

untukmu

sadarlah suatu saat

bukumu penuh dengan

kisah

lalu kau temukan

aku di sana.

 

2004

Obituari untuk Politisi

 

Tinggalkan pesanmu

di nisan itu

kan kubaca satu saat

di kala hujan

berjas hitam dan payung

hitam

air mata hitam

lalu aku memburu jejakmu

pada matahari tersaput

dan kemboja bergoyang

 

setidaknya kau punya

kisah di tubuh sejarahku

semacam tato

yang enggan terhapus

dan diharamkan.

 

2004

 

Krisis II

 

SMS-mu:

Anak kita sakit. Uang itu untuk bayar listrik at ke dokter?

 

SMS-ku:

Jual HP-mu!

 

SMS-mu:

Hpmu jg!

 

SMS-ku:

Aku memerlukannya.

 

SMS-mu:

Apalagi aku. Tuk kejar tanggung jawabmu.

 

SMS-ku:

Cepat, anak kt bisa mati!

 

SMS-mu:

Sialan!

2004

 

Aku Lenyap

 

Tuhan, aku meniti

Diri ini menuju-Mu

Kah? Atau …

Aku lenyap pada

kata-kata. Lahap

melumat makna.

2005

 

 

Maklumat

 

Walau trasa berat

Kumaklumatkan nikmat-nikmat

Pada baja hati duniaku

Karna kadang

Nikmat jadi lazuardi

Yang masuki ruang mitos

; seolah abadi

karna kadang

nikmat terlupa karna

rasa meraja manusia

manusia mendewa manusia.

 

Aku maklumatkan saja

Atas sgala kurnia

Nikmat-Nya. Sebelum

Apa terjadi.

2005

 

Kesadaran III

 

Malam serupa asap rokok

Membuat kuterbatuk

Membuat kelelahan

Menyekam dan membakar

Helai demi helai jiwa.

2005

 

 

Tanpa Ampun Kutertimbun

 

Nikmati gemuruh

Pada kotak dunia

Terlepas dari kematian

Terlepas dari ruang

Sempit hati

Aku rebah pada suara dan

Visual meraja

Menyedot coca-cola

Melahap pop corn

Aku tertimbun hari ini

Tertimbun reruntuhan realitas

Aku tak bisa gerak dari enak

Nikmati segalanya

2005-2006

 

Paradoks

 

Bermalam di terik

Matahari

Saat aku lesat dari

Tubuhku sendiri

Saat aku bersatu dengan

Sengit wangi

 

Rasa rupa jasad gumpal darah nguap

Rasa raga rupa dupa lupa

2005-2006

 

 

Perjalanan yang bulan

 

Keterguncangan,

Kereta malam, dan rindu

Ada seperti bulan tertutup awan

Purnama yang murung

 

Waktu dalah suara roda

Dan masa depan dalah

Percikan api dari gesekan besi

Dan besi

 

Inilah aku yang gagap

Inilah kepalaku yang penuh

Terasa. Kerikil-kerikil pertanyaan

Dan bulan itu semakin murung

 

Lalu kubuka buku kolbu

Kucobatuliskan gelisah itu

Walau hanya sebait puisi mentah

Jogja-Bandung 28 Feb ‘05

 

 

Ada Esok di Jendela Kereta

 

Ada esok di jendela kereta

Tapi ini malam

Dan lampu-lampu itu

Seperti kunang-kunang

; terbadai angin

 

Ada esok di jendela kereta

Tapi ini malam

Aku hanya membaca arah

Hanya membaca harapan

Dan berkaca pada mata

Bayanganku sendiri

; sangat jelas

 

Ada esok di jendela kereta

Dan aku menunggu gelap itu

Jelma ruang bagi keindahan

Cahaya esok pagi

Di jendela kereta ini.

23.25, Lodaya, 28, 2, ‘05

Saatwaktukalamasa

Utk. Asma Nadia

 

I

Saat adalah aliran, menyungai pada jiwa

seperti angin pada setiap musim

ketika kita hanya bertapa pada dunia

ketika kita hanya berharap pada masa depan

angin yang mengabarkan badai

angin yang menabarkan harum bunga

angin yang mengabarkan bangkai

angin yang mengabarkan harum surga

 

Waktu adalah gelombang

Tempat kita berselancar menunggu pecahnya

selancar yang sekejap

sensasi yang profan

sensasi tempat kita lupa

euforia yang memamah jiwa

kita terbahak sebelum terjatuh pada

kedalaman kekal

yang tak terjangkau akal

kita terombang arus sesal

kita terbentur batu karang dosa

kita adalah yang terus tanya

apakah masa depan adanya

 

Masa adalah huruf menuju kata

Kata menuju frasa

Frasa menuju klausa

Klausa menuju kalimat

Kalimat menuju wacana

Wacana menuju klise

Klise menuju fana

Fana menuju kita

Kita yang terbuai kata

Kita yang terjajah makna

Kita yang seolah tuhan

Pencipta cerita

Lalu kita luruh jadi daun waktu

Lapuk terinjak-injak sepatu

 

Kala adalah ruang

salah satu dindingnya berjendela

tempat sinar matari menyapa

tempat percikan air hujan bercanda

tempat gambar indah rembulan berada

tempat angin melambaikan gordyn

tempat kita senyap saat dingin

tempat kita meluap saat ingin

Ruang adalah kala

Yang lalu berjamur

Menjelma reretak dinding

 

II

 

Kita, Mbak

manusia kadang

yang terbungkus kelelahan alur

dan ruang

kita fana

hidup dalam kotak fana

 

Sungguh, Mbak

setiap kelezatan adalah goda

sehingga kita jadi aku karenanya

aku yang menggumpal beranomali

akumba, akuku, akunya, akumereka, akukita

 

Wuih, Mbak

Susahnya menangkap sadar

Lelahnya menjadi sabar

Padahal usia adalah saatwaktukalamasa

Yang sebentar kelar.

 

Maafkan adikmu, Mbak.

 

Depok, Maret 2005

 

 

ku + Kau = waktu

 

Waktu adalah diriku

pada kaca tersaput

hawa hujan.

 

Kutulisku di sana

Kuhapusku di sana

Kunanti mentari

yang jernihkan

bayang

 

tapi Kau adalah

misteri terbesar

2006

 

Hanya sebuah rindu

adikku Zaki

 

Apa artinya tubuh

tercacah dan rasa sakit itu

jiwa ini justru

sempurna terbebas

dari belenggu

menunggu titah-Nya

pada malaikat

bekukan waktu

cabut kefanaan dan

patahkan jarum-jarum

jam setiap hening kehidupan

 

Apa artinya tubuh

tercacah dan rasa sakit itu

di ranjang ini

aku bersujud

keningku pada sajadah-Nya

Mahaluas. Terbentang

Ke keabadian

 

Kini, pada pergantian waktu

Aku tak gamang

Pada ruang

Aku hanya rindu.

2006

 

Melesap Jiwa

 

Melepas ketakutan

akan senyap detik

kutebarkan jala cinta

tuk tangkap keabadian

pada kelebat wajah-Mu

 

Dan hujan itu

Meneteskan kabar

Tentang kematian

Gerbang abadi

 

Lalu kuberusaha

Menebar senyum pada

Pusara waktu

Dan jadi bunga yang

Menghamburkan harum

Menancapkan simbol

Pada dunia tentang

Jiwa yang melepas diri

Dari kebusukan raga.

2006

 

Prosesi

 

Kumembunuhku

Di cermin waktu

Raretak kaca

Sebentuk kilat

Mengabarkan

Ruang ruam

Dunia sementara

2006

 

Yang Takutahu Selama Ini

 

Lalu apa sebenarnya

Ketakutan,

Saat semua

Berlalu?

2006

 

Waktu Rindu

 

Hembusan angin

Menusuk kulit

Dan bulan yang tersaput

2006

 

 

Waktu Bagiku

 

Hanya ruang

Bagi lembap rindu

Dan aroma

Kematian

2006

 

 

The Real Mistery

 

Ya, Allah

Mu tak juaku

Kau tak jua aku

Esok tak kutahu

Seujung kuku.

2006

 

 

Pesta Tahun Baru

 

Bunyi seliweran

Mobil.

Jengkrik

Kipas angin

Dan detak diri

Menunggu henti

 

Tak lelahkah dunia?

Tak lelahkah diriku?

 

Takada terompet

Takada sorai

 

Seekor katak kecil

Menyudut di ruang tunggu

 

Tubuhku terbujur

Jiwaku terbebas

Aku melihatku

 

Kefanaan bising di luar sana.

2006

 

 

Baru Saja Kucipta Puisi

 

Baru saja kutinggalkan

Tahun lalu

Saat sirine (seperti)

Menjemputku

 

Ah, kesadaran

adalah tragedi terbesar

saat kutakbisa terpejam

saat benak terkuasa

logika

 

Tapi, aku lari

pada puisi.

2006 

 

Fragile

 

penat sekujur tubuh ini

gemeretak sendi

rasa lapar

pening di pusat kepala

kantuk yang menusuk

sakit yang melilit

 

Aku piring melayang

menuju pecah

 

Sedetik lagi.

2006

 

 

Saat iniku

 

Ziarahku pada

Pusara dosa

2006

 

 

Kalkulasiku

 

di sini ada ibu

adik-adikku

aku

dan kematian

yang melempar dadu.

2006

 

 

Saat Kuziarahi Ruang-Ruang Tunggu

 

lalu kuingat

kota kelahiranku

saat kuziarahi

ruang-ruang tunggu

 

di rumah sakit ini

aku lahir sedetik lalu

 

dan waktu

jadi tuwak

 

aku menangis

saat terompet menjerit

membunuh khusyuk

dan angin yang biru

 

pergantian tahun

saat aku masuki

dunia fana

itu.

2006

 

 

Oh,

 

menunggu bus

menelan debu

siang terik saatku

terjerat kesadaran

otak terarsir kelak

terhantui utang banyak

melangkah tertatih

di digit-digit syaraf

 

oh, awan mulai berarak

hujan tersedak di sana

gelapekat jelma jiwa

aku masih

mematung. Menanti pulang

oh, …

2006

 

 

Kassaif

 

Kassaif

Kassaif

Membabatmu

yang robot yang mesin yang tivi

yang mobil yang berderak

menuju dunia seakan

 

Kassaif

Kassaif

Menusukmu

Tepat di busukmu

Mencecahmu

Tepat di jejakmu

 

Kassaif

Kassaif

Memenggalmu

Saat kau punya nalar

Saat kau junjung bingung

Pertanyaan

Filsafat

Hingga kau mual

 

Kassaif

Kassaif

Membunuhmu

Pada ketaksempatapaapaan

mu.

2006

 

Dunya

 

lelah terus lelah

tak istirah menuju resah

resah terus resah

tetap gelisah menuju musnah.

2006

 

Rendezvouz?

 

Baca ayat-ayat-Mu

baca detik demi detik

yang berruang ketenangan itu

baca ayat-ayat-Mu

baca perjalanan penuh

rindu

yang memanjang hingga

ketakartian

karna kasih-Mu

karna sayang-Mu

karna rengkuh-Mu

 

2006

 

 

Belajar Tarikh

 

63 Muhammad-Mu

50 ayahku

55 kakekku

digenggaman-Mu

ruh ku.

2006

 

Yang Sedang Saling Menunggu

 

Lihatlah pada jendela, yang setyap

pagi kau bersihkan

debu-debu asyik bermain

bersama angin

membuat petak umpet kefanaan

 

Lihatlah pada jendela

kau, debu, angin

saling menunggu.

2006

 

Fatamorgana

 

Rindu pada kesementaraan

menerus dan menggelisahkan

hujan dan embun di jendela

seorang gadis berpayung

dan tersenyum

(Aku tak rabun

tentu saja)

 

Rindu pada kesementaraan

menerus dan menggelisahkan

hujan dan embun di jendela

 

tapi gadis itu tak ada

lenyap menyatu saja

pada gelap yang hampir sempurna

 

aku kembali pada foto di dinding

utara

kau tersenyum di sana.

2006

 

Blind Date

 

Secangkir cappucino panas

seriuh gosip pada meja penuh

denting piring

sesenyap harap pada esok yang lesap

serumit saat ini pada

jam dinding yang tlah mayat.

 

Aku berpusar pada ruang gusar

Aku berputar pada dunia denyar

Ha…ha…, hi…hi…, lalu

Hu… hu…

Menerus berotasi.

 

Dan detik ini tak pernah ada

Sedetik jua. Sedetik saja.

2006

 

 

Eksekusi

 

lalu apalagi

setelah keterbelahan

deleuzee dan hiperrealitas

aku menari jadi hologram

di atas mayat detik ini

 

; matari menyengat pelupuk mata

aku bangun di atas rel kereta

2006

 

 

Terkubur Waktu Terbakar Denyar

 

Saat Hollywood

Menyikat waktu

Dengan bulu-bulu kasar pasar

Tubuh terbakar denyar

 

Lalu kau terkubur waktu

Di bioskop itu

2006

 

 

 

Adalah perjuangan

 

perjuangan adalah

saat melawan diri

menutup waktu dengan

kejelasan arti

ya, kaki melangkah

ya, tangan menggapai

ya, jiwa mengembara

segeralah kembali

 

mungkin perlu sesekali

menyusuri jalan-jalan tepi

menemu batu yang

justru prasasti

2006

 

Hanya Kutonton

 

Ini, saat ini, di sini

Kutonton kegagalan demi

Kegagalan pada kegagahan

Demi kegagahan

2006

 

 

Aku yang terserak slalu

 

Semua tlah terpetakan

Pada daun-daun gugur

Yang kusapu setiap pagi

Saat ku kecil

Dahulu

 

Pada kerontangnya ada masa depan

Pada ranggasannya ada putus asa

 

Setiap pagi

Kini

aku patung

Pada helai kata

Saat koran kubaca

 

Derita, berita,cerita

 

Aku tersentak

Daun-daun gugur di halaman

Kembali menyeruak

Patahan ranting-ranting kecil

Pohon jambu itu

 

“Ini bukan rumah Nenek, Ayah.

Ini rumah tanpa halaman

Di kumuh gang hidup kita.”

2006

 

 

Pada Sejarah Retak

 

Saat seperti ini

Saat terjadi lebat hujan

Di ruang benak

berpetir bergelegar

 

Aku tercenung di depan

Pusara kepercayaanku pada

Setiap yang kubaca dan kurasa

 

Lihatlah betapa betapa

Sehingga sehingga-sehingga

 

Tv kumatikan

Koran kubiarkan terserak

 

Aku tersaruk

Pada sajadah waktu

Yang melulu kugelar

Bergambar masa depan

Buram, laras, dan bias

 

Aku nglumruk

pada watak jejak

pada sejarah retak

 

2006

 

Dan Aku

 

Dan aku menjadi

tunggu

tertugu-tugu

berlumut waktu

detik berakar

menjuntai menjalar

menuju dahaga kelar

 

Dan aku menjadi

dungu

termangu-mangu

di pusat ruang penuh lagu

berberahi, berkelahi,

2006

 

Dan Aku Terlambat Lagi

 

Aku baru saja dibunuhnya

Sms-sms itu menebar

Bau darah

Aku tergeletak pada

Huruf-kata-kalimat

Penuh janji

 

ruhku berbincang dengan waktu

Menyaksi tubuh yang tlah kaku itu

 

“Kiniku tahu kenapa kau menghabisiku.”

 

Sang waktu tersenyum sinis

: DAN KAU TERLAMBAT LAGI!

 

2006

 

Untuk sebuah pagiku

 

Ini tanggal pertama hitungan hari tahun ini

Ini langkah pertama hitungan amal tahun ini

Ini harap pertama hitungan cita tahun ini

Ini kesadaran pertama hitungan tarik ulur jiwa tahun ini

Ini dobrakan pertama pada hitungan kreativitas tahun ini

Ini kekhawatian pertama pada hitungan inkonsistensi tahun ini

Ini resah pertama pada hitungan gelisah tahun ini

Ini aku pertama pada hitungan identitas tahun ini

 

Ini puisi

Hanya untuk sebuah pagi

Yang cerah takterkira

: aku tertegun pada takterhitung kemungkinan

Kekwasaan Mahakwasa

 

Bumi Sentosa, 1 Jaunari 2007

 

 

 

Bagi Pagi Lagi

 

Bagi pagi lagi kutulis puisi

Bagi diri ini yang tertimbun memori

Pagi demi pagi 33 tahun sebelum pagi ini

Lagi aku tak bisa menuliskan makna sebuah pagi

 

Betulkah menulis puisi adalah menorehkan makna

Mengukir arti demi arti hidup

; aku, pagi, dan memori sering tak bisa kompromi.

 

Semua hanya repetisi bunyi

Sebuah aliterasi.

 

Bumi Sentosa, Januari 2007

 

 

Jumat Pagi

 

Setelah shalat subuh

Aku berjalan menyusuri pagi

Menikmati penampakan udara segar

Menikmati awan-awan berarak

Kapas-kapas bersambungan

Lalu aku hanya bertanya

Pertanda apakah sebuah kecerahan

 

Setelah shalat subuh

Aku tinggalkan masjid menuju

Jalan-jalan perumahan

Menikmati ketertataan, petak-petak sarang manusia

Pagi memang cerah

Biru langit melatari gumpal-gumpal awan

Bulan pias masih terlihat

Dan aku hanya bertanya

Ada apakah setelah keindahan

 

Setelah shalat subuh

Setelah kutapaki pertanyaan demi pertanyaan

Kukembali ke rumah

Menyeduh secangkir kopi

Sambil mendengar berita dari radio

Tentang ramalan cuaca

 

“Diperkirakan hari Sabtu besok akan tejadi hujan badai.”

Ujar penyiar mewartakan prakiraan cuaca BMG.

 

Kuseruput kopiku sambil menulis secarik puisi.

Puisi ini.

 

Bumi Sentosa, Januari 2007

 

 

Setelah hujan semalam

 

Kesegaran setelah semalam hujan

Meruap dari daun dan tanah basah

Aku berdiri di tepi jalan

Melihat masa depan.

 

Kesegaran setelah semalam hujan

Menemani kesadaran dan berdiskusi tentang perubahan

Aku melayaninya dengan semangat baru

Tapi aku lebih menikmati diriku yang di dalam ini

 

Kesegaran setelah semalam hujan

Dan bunyi burung pipit

Dan binatang-binatang bersembunyi

Laptopku yang mendengung dan menunggu tuangan  imaji.

 

Kesegaran setelah semalam hujan

Kesegaran pada jalan setapak kehidupan

Yang tak ada jalan lain bagiku selain melewatinya.

Kesegaran setelah semalam hujan

Melahirkan aku baru.

Bumi Sentosa, Januari 2007

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

2 thoughts on “Sajak-Sajak Lengkap Perjalanan yang Bulan”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *